Zanel Beta, A Clay Painter From Makassar

Zaenal Beta is finishing his painting at his studio in Fort Rotterdam, Makassar
On a bright afternoon, a man with long beard was seriously staring at his painting that he had just drawn. Then he looked at the painting and with a cut of bamboo (blade of split bamboo, traditionally used to cut umbilical chord) on his right hand as a brush, he continued fixing it. A minute later, a picture of a beautiful-brown Phinisi boat was ready to be adored.
Who was the man? What medium did he use to paint? What makes him different from ordinary painters? Why did the late Affandi, an Indonesian painting maestro dubbed him as an inventor? What did he invent?
He is Zaenal Beta. A celebrated clay painter from Makassar. For painting lovers in Indonesia, his name might be as familiar as shop opera actors for ordinary people or K-pop boyband singers for teenagers. In the world of Indonesian art particularly painting, Zaenal is really well-known. He is one of ‘the cultural heritages’ of Indonesia. As the only clay painter exist, Zaenal’s paintings are hunted by painting-collector not only from Indonesia but also from Europe, US, and many other countries.

“My clay paintings were adored by foreigners” , said the Makassar-born painter.

Of course, his popularity in clay painting arena is not a night-made success. He has undergone a long process and went through a long journey in shapping what he is today.

It was in 1980s, all the story began. When he joined Bachtiar Hafid’s Sanggar Ujung Pandang (Ujung Pandang Art Studio), a celebrated Art Studio at the time, he was elected by Dewan Kesenian Makassar (Makassar Art Council) to represent South Sulawesi in national painting exhibition in Jakarta.
Unfortunately, by the day he went to Jakarta, the canvas that he would use as his painting exhibition fell in muddy road.
“ It was in February, the exhibition was in April. I only had two months left. Pak Baktiar said that the painting that would be on the exhibition must be newest one. I was so frustated”, the father of four said.
But something unique happened when I came home with the muddy canvas. He tried to clean up the mud from the canvas. But after his palm swept the canvas, he saw a lot of pictures on the canvas. House, tree, animal, boat, and many more.

“Then I started realizing that this is that I ‘m seeking for so far, and this is that I’m going to do”, said he.
Days after that, he tried to use clay and draw painting from it.
April 1986, there was an event in Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Here, he met one of the Indonesian painters, Affandi.
Seing his masterpiece, Affandi called Zaenal and said, “ My next generation is born” to Zaenal.
Not knowing what Affandi’s sentence meant, Zaenal just nodded.
“I was just happy to meet my idol in painting at time. I got spec less”, explained Zaenal, whose real name is Arifin.
Then Affandi continued his sentence, “Zaenal, you have invented something in painting history”.
Getting acknowledged by a legend, made Zaenal started to realize that he had found something. Something that he would be proud of as a painter.

Zaenal Beta and one of his clay paintings in his mini studio in Fort Rotterdam Makassar

Coming back to Makassar, he tried to focused on what had made Affandi proud of him. He realized that clay painting is his life and passion.
In order to make his painting perfect, he started collecting clay from different regencies in South Sulawesi.
“Each regency has its own texture of land and clay, and including colour”, Zaenal said.
He traveled to Pare-pare, Toraja, Sidrap, and other regency in seeking the ideal clay he wanted in his painting.
All his struggles have paid off, his paintings are appreciated. In 2000, his paintings started to beautify the wall of hotels and offices in Makassar. He has also joined some art and painting exhibitions across Indonesia and overseas. Winning some art and painting competitions in national and international level.
Now, outside of painting in his mini studio in Fort Rotterdam Makassar, he is also sharing his knowledge to those who wanted to be painter. In 2010, he established Indonesian Schetser Makassar, a club that he believes as an embryo for the birth of the next great painters of the country.
A little contribution for his beloved nation. A motherland that he loves much.

Assessing SYL-IAS’ Political Rivalry in 2013 South-Sulawesi Gubernatorial Election

New Spirit, Command!
SYL and IA in one occasion in Makassar

The schedule of South Sulawesi regional head election is still few months ahead. But political atmosphere among candidates has raised tension in local mass media. For the past few months, the topic of Gubernatorial election has been under their spotlight. Two main media in Makassar, Fajar and Tribun Timur, always put the news as their headlines.

So far, two kings of politics for South Sulawesi region have stated their readiness to compete in upcoming regional election. Syahrul Yasin Limpo (SYL) and Ilham Arief Sirajuddin (IAS). SYL is the current governor of South Sulawesi and IAS is the current mayor of Makassar municipality. SYL is regional chairman of Golkar Party, the biggest party in the country, and IAS is the regional chairman of Democrat Party, the ruling party in the country, also the regional head of mass organization-turned politics, Surya Paloh’s Nasional Democrat (Nasdem).

It is obviously too premature to predict who will win the game. Since politics is not mathematics, It is difficult to assess who is more superior than others. These two prominent figures have the same chances and opportunities to be the next king of South Sulawesi. It is up to South Sulawesi citizens’ political choices to vote for either a new governor or an old ‘Komandan’.

Based on analysis expressed by some political experts in some media in Makassar, there are some aspects that we can draw to assess the political power of each candidate.

• Political Position and popularity; It is undeniable that political position is always in line with popularity. In my opinion, both SYL and IAS have the same power in term of this criteria.

• Incumbent factor; SYL’s position as an incumbent (the current Governor) has a significant role in leading him to be superior. According to Syarief Hidayat, a researcher of Indonesian Institute of Science (LIPI), an incumbent always has big chance to win an election. It is because of his large network and relation to prominent businessmen that will back-up his campaign in the next election. (Fajar, 01/02). But remember, IAS also, as a mayor of one of the biggest cities in Indonesia, precisely has a larger network as SYL.

• Running mate choices ; the figure of the second person as running mate in election is very crucial. For this criteria, IAS is a step ahead against SYL. The popularity of Aziz Qahar Muzakar (AQM) has been celebrated. AQM is the current member of Regional Representative Council (DPD) representing South Sulawesi in Senayan Jakarta. He is well-known for having loyal-fanatic- grass root supporters. For this reason, IAS is in advantageous position to beat SYL. On the other hand, SYL is still confused in choosing who is the best person to accompany him as his deputy in upcoming election. Few names are raised, including M Roem (the chairman of DPRD Sul-Sel), Rudyaanto Assapa (the regional chairman of Gerindra Sul-Sel) and Ashabul Kahfi (the regional chairman of PAN) but none is chosen. Seeing this condition, SYL is in dilemma.

However, there are many other things that we can consider to compare the power of these two figures including their tribes, Makasarese and Bugenese. But one thing in politics, it is a grey area. It can’t be calculated as it is. Whom you will vote for, let your conscience answer it.
***

Komunitas Bahasa Inggris di Makassar

How doI Speak,Mr? (foto: google)

Anda mendambakan kemampuan berbahasa Inggris sefasih bule? Atau jangan-jangan Anda sudah kursus kiri-kanan namun tak juga bisa ber-cas-cis-cus English? Tenang. Don’t panic! Mungkin ikhtiar Anda yang kurang. Coy, ngambil kursus saja tidak cukup. Apalagi kalau Kurus yang Anda ambil fokusnya ke grammar. Pasti kemampuan bicara yang Anda dambakan pun semakin jauh panggang dari api. Menurut sebuah situs belajar Bahasa Inggris, setidaknya ada beberapa hal yang harus kita ‘anut’ kalau mengimpikan kemampuan Bahasa Inggris yang fantastis dan bombastis (lebay 😀 ).

First, never study grammar rules. Yup, jangan belajar grammar. Analoginya, anak bayi yang sedang belajar ngomong. Mereka niru saja apa yang diucap oleh bokap-nyokapnya. Mereka gak belajar apa itu subyek, predikat, dst.Bahasa kasarnya, kalo Anda mau bisa cepat cuap-cuap, hantam saja. Ntar grammarnya, Anda bisa perbaiki sendiri seriring berjalannya waktu. (ya iyalah, supaya speakingnya semakin bagus, gak ndeso 😀 ).

Second, listen first. Mendengar coy. Biasakan telinga mendengar bagaimana kosakata English diucap. Jika Anda suka music, tips ini nyambung banget buat Anda. Banyak kan orang-orang hafal lirik lagu dan dengan enjoynya menyanyikan lirik-lirik English. Itu sangat membantu buat speaking. Nonton berita English, radio yang berbahasa inggris, dan sejenisnya. Asal jangan ngupingin orang. Bisa berakhir di pengadilan tuh 😀 .

Third, nah ini dia intinya yang mau saya jelasin disini.
GABUNG DENGAN KOMUNITAS ENGLISH!

Yup, karena kita belajar bahasanya orang, kita harus mengkondisikan diri kita dengan lingkungan Negara berbahasa Inggris. Syukur-syukur kalo dapat beasiswa dan tinggal di Amerika atau Eropa selama sekian Minggu. Kalo tidak? Hayok gabung di komunitas adalah solusinya.
Mengapa komunitas? Lha pake nanya lagi :D.

Komunitas umumnya adalah tempat berkumpulnya orang-orang yang memiliki visi dan misi yang sama. Diantara anggotanya memiliki ketertarikan yang sama.

Beberapa tahun terakhir, banyak muncul komunitas dengan jenisnya yang beragam. Ada komunitas fotografi, android, backpacker, pecinta budaya jepang, dsb. Nah begitupun dengan Bahasa Inggris. Anggotanya memiliki ketarikan yang sama akan Bahasa internasional ini.

Nah ngomongin komunitas Bahasa Inggris (English Community), di bagi Anda yang tinggal di Kota Daeng (Makassar), berikut adalah beberapa komunitas Bahasa Inggris yang bisa Anda gabung dan menjadi bagian dari English-speaker family mereka.

MAKES (Al-Markaz for Khudi Enlightening Studies), Masjid Al-Markaz Makassar.

Suasana diskusi ditahun-tahun pertama terbentuknya MAKES (foto courtesy http://www.anasejati.wordpress.com)

Terbentuk medio 1998, komunitas ini menjadi komunitas kajian keislaman Berbahasa Inggris pertama di Makassar. Kata Al-Markaz sendiri diambil dari Bahasa arab yang berarti pusat. Walau orang sering menghubungkannya dengan nama Masjid tempatnya bermarkas. Masjid Al-Markaz. Sedangkan Kata ‘khudi’ diambil dari bahasa Persia yang berarti jati diri. So, arti namanya secara utuh adalah Pusat Kajian yang Mencerahkan Diri. Indah nian namanya bukan?

Sesuai namanya, komunitas ini mengedepankan kajian yang bisa mencerahkan setiap membernya. Bahasa Inggris hanyalah sebagai bahasa pengantar. Jika Anda fasih berbahasa Inggris karena gabung di komunitas ini, itu adalah bonus.

Membernya berasal dari berbagai latarbelakang. Ada mahasiswa S1, S2, hingga yang sudah bekerja. Bahkan ada anak SMA juga.

Kegiatan utamanya adalah English discussion tiga kali sepekan. Setiap Selasa sore, Kamis sore, dan Sabtu sore jam 4 (ba’da Ashar). Bertempat di pelataran Masjid Al-Markaz Makassar. Diluar kegiatan itu, ada beberapa kajian untuk meningkatkan kapasitas keilmuan member. Diantaranya adalah bedah buku,novel, dan film. Pelatihan kepenulisan akademik, seminar, dan pelatihan-pelatihan sesuai kebutuhan bersama. Termasuk bedah dan diskusi TOEFL dan IELTS.

Sejauh ini beberapa pendirinya tidak lagi tinggal di Makassar. Bahkan ada yang tinggal di luar negeri. Beberapa membernya juga (disini tidak dikenal mantan member) sudah banyak berkiprah diberbagai bidang. Ada juga yang sedang menempuh pendidikan pascasarjana diluar negeri. Australia, Amerika, dan Eropa. Tahun 2011 lalu, empat orang membernya sama-sama lulus dan diterima diterima di empat perguruan tinggi berbeda di Australia lewat beasiswa Australian Development Scholarship (ADS). Pada saat tulisan ini diketik, mereka tengah mengikuti training IELTS di Bali.

Jika Anda mencari komunitas Bahasa Inggris yang bukan hanya menawarkan kemampuan Bahasa Inggris, MAKES adalah tempat yang akan menginspirasi Anda.

Untuk bergabung, datang saja di diskusi mereka tiga kali sepekan. Selasa, Kamis,dan Sabtu sore di pelataran Masjid Al-Markaz Al-Islami Makassar. Semoga Anda tercerahkan! 

Suasana diskusi MAKES. Mencerahkan!

(tambahan; di Masjid ini juga terdapat beberapa lembaga Bahasa Asing. Sejauh ini yang aktif berkegiatan adalah Bahasa Jerman dan Perancis. Setiap Sabtu sore jam 4. Barangkali Anda tertarik juga dengan kedua Bahasa itu).

Pioneer English Meeting Club (PEMC) Benteng Fort Rotterdam Makassar

Berbeda dengan MAKES yang fokus ke kajian keisalaman, PEMC Benteng Fort Rotterdam agak sedikit ‘liberal’ (maaf hanya istilah nakal saja :D). Bermarkas di Benteng Fort Rotterdam Makassar, membuat klub ini selalu ramai. PEMC berdiri sekitar awal tahun 1990-an. Kegiatan intinya adalah diskusi Bahasa Inggris setiap pekan. Jika MAKES melaksanakan diskusi tiga kali sepekan, PEMC hanya sekali saja tiap pekan. Yaitu tiap hari Minggu pagi jam 10 teng. Selain diskusi klub ini juga mengadakan diskusi TOEFL untuk anggotanya. Diluar kegiatan itu, kadang juga menyelenggarakan English Camp, dan beberapa kegiatan lainnya.

Suasanan diskusi di PEMC Fort Rotterdam (foto PEMC FB group)

Keuntungan klub ini karena berada di dalam kompleks gedung sejarah peninggalan Belanda. Sehingga tiap Minggu, selalu saja ada bule yang datang berkunjung. Anda tentu saja bisa mempraktikan kemampuan Bahasa Inggris Anda, free. Asal berani saja 😀 .

Jika Anda masih belajar, klub ini menyelenggarakan Kurusu Bahasa Inggris juga. Waktunya tiap hari Minggu juga, jam 8, sebelum diskusi.

Untuk bergabung di klub ini, datang saja tiap Minggu jam 10 pagi di Benteng Rotedam Makassar. Cari spanduk merah bertuliskan PEMC. Teman-teman disana akan menyambut Anda dengan warm welcome .

Benteng Panyua English Club (BPEC) Fort Rotterdam Makassar

Selain PEMC, di Benteng Fort Rotterdam juga ada klub BPEC. Markasnya bertetanggaan dengan PEMC. Kegiatannya juga sama dengan PEMC, tipa hari Minggu. So, jika hari Minggu Anda ke Benteng yang terletak dekat Anjungan Losari ini, Anda tinggal pilih. Mau gabung di PEMC atau BPEC. Tentu saja kedua klub ini menawarkan dua atmosfir diskusi yang berbeda.

Kegiatan yang dilaksanakan hampir sama dengan PEMC. Diskusi,English camp, TOEFL,dsb. Letaknya didalam benteng juga memudahkan anggotanya untuk bercakap ria dengan bule yang datang berkunjung.

Untuk bergabung, datang saja di Benteng Rotterdam tiap Minggu jam 10 teng.

Benteng Panyua atau Fort Rotterdam. Gedung peninggalan Belanda yang kini menjadi objek wisata dan tempat belajar dan diskusi Bahasa Asing (foto: google)

Young English Lover (YEL) Makassar

Diantara semua English community di Makassar, mungkin klub ini yang paling ‘wah’. Anggotanya rata-rata pegawai yang bekerja di perusahaan atau kantor besar walau ada juga beberapa yang masih berstatus mahasiswa . Tempat meetingya pun di Kafe. Karenanya, klub ini tidak punya markas tetap. Satu-satunya mobile English club di Makassar.

Kegiatan intinya adalah English discussion yang diadakan tiap Minggu sore jam 4. Sebelumnya mereka meeting di kafe Barugae depan Mall Panakukang (MP). Kini tempat ‘hang out’ mereka di kafe Mazagena yang berlokasi masih sekitar MP. Untuk berdiskusi disini, Anda harus menyiapkan uang kisaran 10.000 sampai 15.000 rupiah untuk minuman/snack.
Tentu saja, jika Anda seorang pengangguran, mungkin klub ini cocok bagi Anda. Karena membernya kebanyakan ‘bos-bos’, mungkin saja Anda bertemu rejeki Anda disana. Siapa tahu? 😀

Hasanuddin English Community (HEC) Tepi Danau Universitas Hasanuddin Makassar

Suasana diskusi HEC. Resep manjur bisa English.

Diantara semua klub atau komunitas diatas, HEC merupakan saudara bungsu. Baru terbentuk Mei 2011 lalu. Walaupun masih terbentuk, klub yang baru saja merayakan ulang tahunnya yang pertama ini sudah menunjukan eksistensinya sebagai sebuah klub atau komunitas berbahasa Inggris favorit.

Markasnya di gedung IPTEKS, tepi danau kampus Universitas Hasanuddin (UNHAS) Makassar. Kegiatan utamanya adalah disksui Bahasa Inggris tiap Jumat sore jam 4 dan diskusi TOEFL tiap Rabu jam 4 sore. Diluar kegiatan itu, HEC juga mempunyai program English Full Day tiap bulan dengan mengundang native speaker.

Jika Anda ingin bergabung di komunitas bungsu ini, datang saja di tiap diskusi mereka hari Jumat sore atau diskusi TOEFL tiap Rabu sore jam 4.

HEC members dengan native speakers. Santai tapi serius.

Itulah beberapa English Community yang mungkin Anda cari untuk meningkatkan kemampuan Bahasa Inggris Anda. Juga tempat berbagi ilmu dan pengalaman dan juga sahabat. Jika Anda hendak bergabung disalahsatu komunitas diatas, perbaiki niat. Semata untuk pengetahuan dan pengembangan serta peningkatan kapasitas diri. Akhirnya, selamat bergabung, semoga impian Anda untuk fasih Bahasa inggris segera menjadi nyata. Best of luck! 

Menulislah, Provoke Yourself!

Ada sebuah adagium yang mengatakan bahwa, jika engkau ingin umurmu lebih panjang dari usiamu maka menulislah. Sekilas kalimat ini tak lebih dari sebuah kalimat motivasi bahwa menjadi penulis itu akan selalu dikenang, melalui karya tulisannya yang dibaca banyak orang.
Namun jika dimaknai lebih dalam, sesungguhnya adagium diatas adalah sebuah adagium provokatif (dalam pengertian positif) agar mulai mengambil pena, dan menulis apapun itu. Toh, untuk mencapai jarak sekian ribu mil, selalu dimulai dari langkah pertama. Diawal menulis, buang jauh-jauh tentang kulaitas. Nanti akan terbentuk seiring seringnya menulis dan menulis dan menulis. Menulislah setiap hari, dan buktikan apa yang terjadi! Begitu kira-kira.

Stephen King pernah mengatakan “Menulis adalah mencipta, dalam suatu penciptaan seseorang mengarahkan tidak hanya semua pengetahuan, daya, dan kemampuannya saja, tetapi ia sertakan seluruh jiwa dan nafas hidupnya.”

Sehubungan dengan dunia tulis-menulis ini, 15 Oktober 2011 lalu, saya mengikuti kegiatan ONN OFF. sebuah kegiatan mengenai kepenulisan dan sosial media. Disponsori oleh Konsulat General Amerika Surabaya dan Makassar Coin A Chance (MCAC). Tempatnya di gedung American Corner (Amcor) Universitas Hasanuddin, lantai II gedung perpustakaan pusat UNHAS. Sebenarnya kegiatan ini merupakan kegiatan tahunan. Tahun sebelumnya (2010) namanya Pesta Blogger. Tahun 2011 diganti menjadi ON OFF. Namun karena berhubung saya agak sedikti ‘kuper’ mengenai pergaulan dunia maya, saya baru mengenal kegiatan ini tahun lalu. Ya, pas ON OFF itu.

Materi inti dari kegiatan ini adalah seminar yang dibawakan oleh praktisi dunia maya (para bloggers, dan semazhabnya). Berbagi pengetahuan mengenai ‘the power of virtual world’ dan bagaimana kekuatannya itu dimanfaatkan untuk sebuah perubahan dalam masyarakat (social movement).
Untuk ON OFF 2011, ada dua pemateri inti. Ms. Aulia Halimatussaidah (seorang onlinepreneur, penulis, designer, dan bloger aktif) dan Ms. Yuli Tanyadjie (seorang urbanis, arsitek, dan tentu saja juga seorang penulis).

Mba Aulia membawakan materi. The power of social Media.

Ms. Aulia yang membawakan materi pada sesi pertama banyak memberikan penjelasan mengenai kekuatan media sosial (dunia maya) sebagai sumber inspirasi tulisan. Pemilik situs (blog) http://www.salsabeela.com ini , juga sharing mengenai tips menulis yang baik. Satu hal yang ditekankan oleh hijaber ini adalah mengenai kekuatan research sebelum menulis. Dia memberikan contoh penulisan novelnya tentang paris (saya lupa judul novelnya). Kita akan terkejut ketika kita mengetahui bahwa penulisnya sama sekali belum berkunjung ke kota mode itu. Deskripsi lika-liku kotanya benar-benar nyata. “Sebelum menulis novel itu, saya harus search tentang segala sesuatu mengenai Paris. Kalau perlu sampai mengetahui lorong-lorongnya”, jelas penulis yang sudah menelorkan beberapa novel ini.
Namun tentu saja, jangan pikir kata research ini sebagai suatu momok. Buat proses research itu se-fun mungkin. Research should be fun.

Tentang inspirasi tulisan,menurutnya banyak media sebagai sumber inspirasi. “Status di FB atau tweet teman di twiter pun bisa menjadi sumber inspirasi”, tambahnya.
Selain itu, kalau ingin menjadi penuli’beneran’, tentu saja harus mempunyai tekat baja.
Think big-Start small-act now!
***

Peserta bersama panitia ON OFF 2011 usai seminar.

Sedangkan Ms. Yuli yang memberikan materi pada sesi kedua, lebih banyak memprovokasi dan memberikan tips kepada peserta untuk mulai ‘action’ untuk sebuah perubahan sosial.

Yang pertama “Provoke yourself”. Harus punya inisiatif untuk memprovokasi diri untuk melakukan sesuatu yang baik. “Think seriously fun!”. Yang kedua, think out of the box, Excute inside the box! Tentang tips kedua ini, Ibu yang kini menjabat sebagai kepala sekolah Akademi Berbagi Makassar ini membeberi contoh bagaimana gerakan sosial di beberapa Negara diawali oleh ‘ide yang out of the box’. Di sebuah Negara di Eropa, ada eskalator yang tangga-tangganya jika diinjak akan berbunyi sesuai urutan tangga nada dalam musik. Juga tentang gerakan Indonesia Berkebun di Indonesia, Coin A Chance, dan beberapa gerakan lain di beberapa Negara dan kota. Yang ketiga dalah Open Minded-Break Bounderies. Bagi kita orang Indonesia, kita terkadanag terhalang oleh adat istiadat yang melekat dan sudah mengakar. Melanggarnya dianggap sebuah dosa budaya. Biskah kita berpikir terbuka dan menyikapi kemajuan zaman dengan bijak?

Yang keempat yang merupakan provokasi terakhir terkait inisiasi sebuah perubahan adalah COLABOARATE! Jangan pernah ragu untuk bekerjasama. Sebagai makhluk sosial dan manusia yang memiliki keterbatasan, kita dituntuk untuk membuka diri terhadap kemampuan orang lain. Bahwa masing-masing kita memiliki kekurangan dan juga kelebihan. Lets colaboraet them!

Yang paling terkahir adalah sosialisaikan gerakan itu melalui tulisan dan manfaatkan kekuatan dunia maya dan jejaring sosial. BUKTIKAN SAJA!
Maka menulislah, provoke yourself to be a writer!

Foto bersama Konjen Amerika Surabaya, Mba Aulia (berjilbab), dan Mba Yuli (kanan). Bersama teman sekelompok meraih gelar ‘the best idea’ untuk kategori ‘ide out of box”. Menjaga keindahan Anjungan Losari Makassar dengan konsep Losari Berseri. (Saya, Afdal, wawan, Sapri, dan Ina).

Festival Penulis Internasional Makassar (MIWF) 2012: Ajang Bersua Penulis/Penyair Hebat

Festival Penulis Internasional Makassar 13-17 Juni 2012. Kesempatan bersua dengan penulis dan penyair hebat dunia. (foto;courtesy Rumata).

Setelah sukses dengan Makassar International Writers Festival (MIWF) 2011 lalu, tahun ini Rumah Budaya Rumata’ akan kembali menggelar Makassar International Writers Festival (MIWF) untuk kedua kalinya. Rencananya festival sastra yang digagas oleh sutradara film Riri Reza dan penulis Lily Yulianti Farid ini akan menghadirkan penulis dan penyair lokal dan internasional i dan akan berlangsung selama empat hari, 13-17 Juni 2012. Festival ini dirancang dalam format yang akrab dengan diskusi, tur penulis, dan debat interaktif yang melibatkan warga.

Dikutip dari siaran persnya di http://chmbrs.tumblr.com/, festival ini bertujuan untuk memperkenalkan Makassar sebagai kota dunia yang menjadi tuan rumah berbagai kegiatan internasional, termasuk festival penulis yang mendatangkan para penulis dari berbagai negara, serta menumbuhkan minat baca serta apresiasi terhadap sastra karya tulis lainnya. Sebanyak 9 penulis mancanegara dan 15 penulis dari Makassar serta daerah lain di Indonesia akan berkumpul, berdiskusi, mengadakan pembacaan karya dan mengunjungi beberapa tempat di dan di sekitar Makassar untuk mengenal lebih jauh kota dan masyarakat Makassar.

Jika tema festival tahun lalu adalah ‘ Celebrate the world of Words (merayakan dunia kata-kata)’, maka tema MIWF tahun ini adalah Visiting the Memories (Menjenguk Kenangan) yang menitikberatkan persilangan antara sejarah, sastra dan ciri khas arsitektur sebuah kota, yang menandai masa tertentu. Pembacaan karya dirancang di berbagai gedung dan bangunan bersejarah yang tersisa di sejumlah lokasi, serta dialog antara-daerah dan antar-negara yang menjadikan Makassar sebagai titik pentingnya.
Bentuk kegiatan: Lokakarya/diskusi di beberapa kampus di Makassar, pembacaan karya, writers exchange program, cultural trip dan Program-program komunitas. Main venuenya di benteng Fort Rotterdam Makkassar.

Penulis internasional yang akan hadir dalam MIWF 2012 adalah Xu Xi, penulis keturunan Indonesia yang membagi dirinya diantara New York, Hong Kong dan Selandia Baru. Salah satu novelnya yang memperoleh penghargaan bergensi adalah Habit of a Foreign Sky (masuk nominasi Man Asia Literary Prize pada tahun 2007). Jennifer MacKenzie, penyair kelahiran Melbourne ini menciptakan hubungan sangat khusus dengan Indonesia melalui kumpulan puisi Borobudur. Kent MacCarter, Penyair asal Amerika Serikat menerbitkan kumpulan puisi In The Hungy Middle of Here (Transit Lounge), Omar Musa keturunan Malaysia-Australia adalah penyair dan rapper yang memenangi beberapa penghargaan diantaranya The Australia Poetry Slam (2008). Kelly Lee-Hickey penyair terkemuka Australia yang memenangi National Australia Poetry Slam 2010. Uthaya Sankar adalah penulis kontemporer asal Malaysia yang telah menerbitkan 12 buku dalam bahasa Melayu. Ng Yi Sheng adalah penulis termuda yang berhasil memenangi Singapore Literature Prize. Bernice Chauly adalah seorang penulis Malaysia, penyair, aktor, fotografer dan pembuat film. Elizabeth Pisani adalah ahli epidemiologi dari London yang terkenal karena karyanya tentang HIV / AIDS, khususnya untuk buku kontroversialnya berjudul “Wisdom of Whores:Bureaucrats, Brothels and the Business of AIDS.

Festival penulis tahun lalu. Inisiasi untuk melek literasi. (foto courtesy Rumata)

Akan hadir pula penulis nasional yakni Ahmad Tohari, sastrawan yang terkenal dengan novel triloginya Ronggeng Dukuh Paruk yang ditulis pada 1981. Ahmad Fuadi adalah penulis novel “Negeri 5 Menara” yang memperkenalkan mantra Man Jadda Wajada. Mochtar Pabottingi, seorang penulis terutama puisi. Salah satu karya beliau yang terkenal adalah antologi puisi Tonggak 3 (1987).

Jika pada festival tahun lalu, taglinennya adalah ‘tribute to almarhum Mohammad Salim’, seorang yang telah membawa kemajuan bagi pengetahuan kebudayaan Sulawesi Selatan melalui naskah I La Galigo, maka tahun ini, Rumata’ ingin mengangkat figur almarhum Prof. Mattulada. Seorang tokoh panutan bagi masyarakat Sulawesi Selatan, seorang antropolog Indonesia yang disegani. Karya-karyanya merupakan referensi wajib bagi yang ingin meneliti tentang kebudayaan Sulawesi Selatan, sebagaimana Claire Holt dan Koentjaningrat untuk Indonesia, Denys Lombard untuk Jawa atau Anthony Rheid dan Matthes untuk Celebes. Selain itu, beliau juga adalah salah seorang inisiator berdirinya Universitas Hasanuddin, perguruan tinggi pertama di Indonesia timur.
Jika Anda tidakmemiliki kegiatan penting pada tanggal 13-17 Juni, mengikuti festival ini akan menjadi pengsisi waktu yang akan memberikan ilmu baru.

Referensi tulisan:
makassarwritersfestival.com
chmbrs.tumblr.com

Cerita KKN (2): Belajar Leadership Skill dari Kepala Desa dan Babinsa Mangilu

Kepala Desa Mangilu, Bapak Abdul Malik M membawakan sambutan pada seminar program kerja. Turut hadir, Pak Riski (Bimas Polri), Pak Usman, dan Kordes Mahasiswa KKLP STKIP Andi Matappa Pangkep.

Jika pada tulisan sebelumnya saya bercerita mengenai program kerja dan dinamika selama kami ber-KKN di Desa Mangilu, tulisan ini akan bercerita tentang dua sosok ‘decision maker’ dalam struktur pemerintahan Desa tempat kami melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) beberapa waktu lalu itu.

Yang pertama adalah sosok orang pertama di Desa Mangilu. Bapak Kepala Desa, Abdul Malik M.

Pertemuan pertama saya dengan Pak Malik, begitu ia dikenal, adalah di ruang pola kantor Bupati Pangkep pada acara penyambutan oleh pejabat Kabupaten pada hari pertama kedatangan kami. Tak banyak yang saya bisa baca pada pertemuan pertama siang itu. Dari auranya, tampak jika ia seorang pendiam. Sebuah gambaran wajah yang niscaya dimiliki oleh kebanyakan pemimpin untuk menjaga wibawa. Ia menjawab pertanyaan kami seadanya. Tak ada penjelasan panjang lebar. Saya yang sebelumnya mendambakan kepala desa yan ramah (agar urusan KKN juga lancar), mulai membuang asa dan mengatur strategi untuk bernegosiasi dengan keadaan tersulit selama KKN. Bagaimanapun, kepala Desa tentu saja menjadi bagian terpenting dari suksesnya KKN mahasiswa. Ketidakharmonisan hubungan komunikasi dengannya akan berakibat fatal dan bisa jadi cerita indah tentang KKN hanya berupa dongeng yang tak pernah jadi nyata.

Namun sebagai seorang yang beragama, saya membuang jauh segala prasangka. Never judge a book by its cover. Begitu kata pepatah. Mungkin saja tampak luarnya begitu, namun sebenarnya ia memiliki sifat titisan malaikat. Siapa tahu?

Saya pun meyerahkan pada waktu, akan kemungkian terungkapnya sisi lain dari kepala desa ini.

Kesempatan saya untuk menyibak lebih jauh sisi lain sosok mantan satpam perusahaan marmer ini terbuka lebar kala teman-teman menunjuk saya sebagai kordes (Koordinator desa). Dengan status itu, memungkinkan saya untuk nantinya banyak berkoordinasi dengan orang nomor satu di desa penghasil marmer ini (terdapat lebih dari sepuluh perusahaan marmer ada di desa ini).

koordinasi pertama saya dengannya, ketika kami berencana menggelar seminar atau soisialisai program kerja setelah seminggu kami survey dan merancang program kerja. Dua hari sebelum pelaksanaan seminar, saya dan teman menemuinya di kantor desa untuk menandatangai undangan seminar desa. Disinilah sisi lain dari kepala desa ‘pendiam’ ini mulai tersibak. Ternyata ia seorang yang suka membicarakan banyak hal. Terutama menyangkut warga dan kondisi desanya. Tentang kesejahteraan, ketimpangan ekonomi, hingga pendidikan. Acara tanda tangan hari itu pun berakhir sempurna. Sebuah pertanda baik. Modal untuk beberapa pekan kedepannya.

Pada pelaksanaan seminar proker dua hari berikutnya, ada peryantaannya yang menggembirakan saya kala ia membawakan sambutan. “Kalau ada masalah mari kita bicarakan bersama. Jika ada keperluan, entah itu tanda tangan, ataupun sekedar koordinasi, hubungi saja HP saya. Insya Allah saya akan selalu siap memudahkan urusan adek-adek”, jelasnya.

Dan ternyata memang filosofi ‘memudahkan’ ini benar-benar menjadi gaya kepemimpinannya. Tiap kali bersua dan berdiskusi ringan di kala kami bertandang ke kantor desa untuk sebuah keperluan, ia selalu menyampaikan filosofi motto kehidupannya itu. “Saya akan selalu memudahkan urusan orang dek. Kalau kita memudahkan urusan orang, Insya Allah,  Allah akan memudahkan urusan kita”, tambahnya.

Bapak ini benar-benar bukan penganut paham birokrasi “jika masih bisa dipersulit,kenapa dimudahkan?” yang kini menjangkit kebanyakan birokrat di negeri ini. Dia mengusung sebuah paham pemerintahan denga mengacu pada common sense manusia. “Kalau bisa dimudahkan, kenapa dipersulit?”.

Karena sudah mengetahui leadership stylenya, saya dan teman-temanpun  tak sungkan untuk menghubungi beliau jika ada hal yang perlu dikoordinasikan. Terutama terkait pelaksanaan program kerja.

Karena koordinasi yang dinamis antara kami dan ayah tiga anak ini, sehingga semua program kerja yang direncanakan selesai dilaksanakan hingga hari terakhir KKN.

Pikiran saya diawal kedatangan mengenai dirinya benar-benar mentah.

Dalam sambutan pada malam perpisahan, ia memberikan apresiasi atas sumbangsih sederhana kami selama dua bulan untuk perubahan desanya. Juga meminta maaf jika pelayanannya kurang maksimal.

“Terimaksih adik-adik, atas kontribusi kalian selama ini. Saya mohon maaf jika ada hal-hal yang kurang berkenan bagi adik-adik selama berada di desa ini ”, ucapnya.

Saya yang juga membawakan sambutan mewakili teman-teman pada malam itu tentu saja mengucapkan banyak  terimakasih atas pelayananan dan keramahan warga desa menyambut kami. Kami juga meminta maaf, jika pelaksanaan program kerja belum maksimal dan tidak sesuai ekspetasi masyarakat desa Mangilu.

“Ucapan trimakasih kami kepada Bapak Kepala Desa atas keramahan pelayanannya, dan mohon maaf sebesar-besarnya jika program kerja kami tidak maksimal dan menggembirakan warga desa Mangilu. Trimakasih, dan doakan kami agar menjadi bagian dari perubahan bangsa ini kedepan. Amin. Wassalamualaikum warahmatullahi wabaraktuh”, kata-kata saya mengakhiri sambutan malam perpisahan dihadapan puluhan warga desa Mangilu.

***

Satu sosok lain yang menjadi bagian penting dari kesuksesan KKN kami di desa Mangilu adalah Bapak Pembina Desa (Babinsa) Mangilu, Sersan Dua (sersan) Usman.

Sebagaimana uraian pada tulisan saya sebelumnya bahwa KKN Unhas gelombang 81 merupakan KKN kerjasama Unhas dengan Kodam VII Wirabuana, maka koordinasi saya sebagai kordes dengan pihak TNI tingkat desa pun adalah dengan Babinsa. Sedangkat koordinator kecamatan (korcam) berkoordinasi dengan Danramil.  Koordinasi yang dimaksud adalah terkait beberapa program kerjasama tingkat kecamatan dan pelaksanaan program kerja fisik tingkat desa/kelurahan.

Untuk program kerja kecamatan, Babinsa berkoordinasi dengan Danramil (yang berkoordinasi dengan korcam kami) kemudian diinstruksikan dengan saya.

Berbanding terbalik dengan kesan saya kala bertemu pertama kali dengan kepala desa, kesan saya ketika bertemu pertama kali dengan Serda Usman samasekali jauh dari imej sangar prajurit TNI. Wajahnya selalu nampak senyum. Bahkan seorang teman saya menjulukinya ‘Narji’. Anggota comedian grup Jagur. Memang wajah sersan dua ini sedikit mirip dengan pelawak temannya Wendy Cs itu (bukan saya yang bilang Pak 😀 ). Saya terlanjur ‘akrab’ dengan prajurit yang pernah ditugaskan di Aceh dan Timor Leste ini semenjak pertemuan pertama ketika ia berkunjung ke posko untuk mengenalkan diri pada hari kedua kami berada di Desa Mangilu.

Pada pertemuan itu, kami membicarakan rencana program kerjasama Unhas-TNI tingkat kecamatan serta alur koordinasinya, dan rencana program kerja fisik tingkat desa.

Karena sudah ‘love at the first sight’, sehingga memudahkan saya untuk berkoordinasi dengan tentara yang tinggal di asrama Koramil Bungoro Pangkep ini.

Ngobrol ringan usai kerja bakti membersihkan jalan desa bersama ketua PNPM Desa Mangilu.

Sebagai seorang TNI dengan citra disiplin dan totalitasnya dalam membela Negara, jalur koordinasi merupakan senjata sakral baginya. Sehinga tak heran saban sore ia meminta laporan kegiatan dari desa kami untuk kemudian ia teruskan ke Danramil-Dandim- hingga Pangdam.

Tiap kali berkunjung ke posko, diakhir perbincangan ia selalu mengucapkan kalimat, “kita koordinasikan mami nanti di’ ke saya. Seolah menjadi untaian doa penutup majlis.

Saya pun tiap kali ada kerja bakti di desa yang melibatlkan warga, saya selalu mengiirim sms atau menghubunginya. Dan ia membuktikan totalitas koordinasi dengan selalu hadir tiap kerja bakti itu. Bagi saya dan teman-teman, kehadirannya bersama loreng hijaunya tiap kerja bakti merupakan sebuah penghargaan (walau KKN kerjasama). Warga pun berbondong-bondong juga untuk ikut serta berpartsipasi dalam kegiatan kerja bakti.

Begitu juga dalam pelaksanaan kegiatan sosial Unhas-TNI tingkat kecamatan yakni sunatan massal. Ia sendiri yang mencari anak-anak usia SD yang belum disunat untuk diiktukan pada kegiatan sunatan missal Unhas-TNI yang pelaksanaanya akan dipantau rector dan Pangdam VII Wirabuana itu. Saya hanya mengusulkan satu orang anak. Itu pun cucunya pak Dusun tempat kami tinggal.

Karena sersan sederhana ini, saya menjadi mengerti arti sebuah garis koordinasi (komando), kerapihan dan keraturan mengeksekusi rencana kerja, dan arti sebuah ketepatan waktu (disiplin).

Diluar hubungna koordinasi itu, saya dan teman-teman kadang terlibat sharing ringan dan penuh keakraban dengan ayah anak tiga ini setiap ia berkunjung ke posko.

Dalam sambutannya pada malam perpisahan, tak banyak yang ia bicarakan selain harapannya agar kerjasama Unhas-TNI ini akan berlanjut pada KKN gelombangb berikutnya.
“Terimakasih sudah bekerjsama. Semoga KKN kerjasama Unhas-Kodam VII Wirabuana akan berlanjut terus pada KKN gelombang berikutnya”, harapnya.

Foto bersama pada malam perpisahan. Ketua BPD, Babinsa, Kepdes dan nyonya, dan Kepala Dusun.

Siap Komandan!

Inspirasi Coin A Chance, Akademi Berbagi, Indonesia Berkebun, dan Nonadita

Dalam sebuah kegiatan yang dihelat oleh Kedutaan Besar Amerika beberapa waktu lalu di Hotel Sahid Jakarta, saya berkesempatan bertemu dan berdialog dengan beberapa pelopor gerakan sosial (Social Movement) di Indonesia. Gerakan sosial yang mereka pelopori setidaknya mampu membawa perubahan pada pola pikir masyarakat dalam berkehidupan di Negara yang majemuk dengan seribu satu persoalanya ini.
Di malam terakhir kegiatan, mereka sharing dan berbagi pengalaman dengan peserta training mengenai lika-liku gerakan yang menjadi ternd-setter social movement di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.
Berikut sedikit ulasan mengenai mereka dan ‘amal jahiriyah’ mereka untuk bangsa.

Nia Sadjarwo ; Coin A Chance
Cerita berdirinya Coin A Chance (CAC) ini merupakan bukti bagaimana jalinan sahabat dan jiwa optimis bisa membawa perubahan yang ditulis oleh tinta sejarah perkembangan sebuah bangsa.
Malam itu Ibu berparas ayu ini berbagi cerita.

Dilatarbelakangi oleh kepeduliannya bersama sahabat sekampusnya, Hanny Kusumawati, terhadap dunia pendidikan dan anak-anak yang hampir putus sekolah serta kebiasaan mereka yang suka mengoleksi (menyimpan) koin dalam sebuah wadah akhirnya mereka sepakat untuk menyimpan ‘koin’ di wadah yang lebih besar.

Pada tanggal 18 Desember 2008, sebuah situs resmi Coin A Chance (http://coinachance.wordpress.com) pun diluncurkan. Dan atas bantuan dari dagdigdug.com,sebuah penyedia hosting lokal, kini mereka pindah rumah ke http://coinchance.com/. Dalam perjalanannya, gerakan sosial virtual ini banyak mengundang decak kagum. Selama dua tahun keberadaanya, CAC sudah mengumpulkan lebih dari empat puluh juta rupiah.
Dengan tagline ‘drop, collect, send those kids back to school’, CAC sudah membantu beberapa orang anak putus sekolah untuk melanjutkan ikhtiar mereka menggapai mimpi. Dari jenjang TK hingga SMA.

Atas usaha dan pencapaiannya itu, CAC banyak mendapat penghargaan dari beberapa institusi. Model gerakan CAC juga telah diadopsi di beberapa kota besar yang disebut CAC network. Hingga kini, jumlah anggotanya di FB grup sudah mencapai 6. 700-an lebih. Cckckck…luar biasa!

Bersama Mba Nia Sadjarwo dan Mba Anggia CAC. Koin Untuk Kehidupan.

Ainun Chomsun: Pendiri Akademi Berbagi
Sebelumnya, saya memang sudah mendengar mengenai ‘sekolah gratis’ yang didirikan oleh Ibu Ainun ini. Beberapa kali mendapat email undangan dari kantor Bakti Makassar (sebuah lembaga bursa informasi kawasan Indonesia Timur di Makassar) untuk join beberapa kelas berbagi mengenai beberapa bidang ilmu. Namun karena waktu itu masih berada di lokasi KKN, sehingga beberapa undangan itu tak sempat dihadiri.
Namun tak dinyana, bersua jua dengan pendirinya.

Berawal di Jakarta, Akademi Berbagi ‘buka cabang’ di kota-kota lain seperti Bandung, Yogyakarta, Surabaya, bahkan kota-kota di luar Jawa. Kelas di kota-kota selain Jakarta dilangsungkan dengan konsep Akademi, yakni memfasilitasi pertemuan antara khalayak dengan ahli atau praktisi di daerah bersangkutan. “Di suatu daerah pasti ada orang hebatnya,” kata Ainun Chomsun

Beragam tema menjadi bahasan kelas Akademi seperti manajemen sosial media, manajemen krisis untuk public relation, juga investasi antara lain. Untuk membuat lebih marak lagi, agenda akademi ke depan adalah membangun jaringan dan membangun website yang lebih komprehensif. Pegiat Akademi juga intensif mendorong komunitas-komunitas kepedulian di kota-kota lain untuk mengembangkan kegiatan berbagi ilmu dan pengembangan diri.
Sejauh ini, AK telah memiliki cabang dibeberapa kota di Indonesia yang dipimpin seorang kepala sekolah.

Bersama Ibu Ainun. Berbagi Itu Indah.

Indonesia Berkebun
Gerakan sosial inspiratif yang ikut berbagi kisah malam itu adalah Indonesia Berkebun. Malam itu, Mas Sgafiq Pontoh, salahseorang pelopornya berbagi kisah. Tentang konsep urban farming yang memanfaatkan lahan tidur di kawasan perkotaan yang dikonversi menjadi lahan pertanian/perkebunan produktif hijau yang dilakukan oleh peran masyarakat dan komunitas sekitar serta memberikan manfaat bagi mereka.
Sejauh ini juga, gerakan ini sudah memiliki cabang di beberapa kota di Indonesia.

Nonadita
Anda mengenalnya?
Entah karena saya yang kurang informasi, saya baru mengenal Cewek mungil ini di acara GC & VP training. Bahkan pada saat makan malam sebelum acara, saya semeja dan sharing ringan dengan dia. Ketika itu saya hanya mengenalnya sebagai ‘Nonadita’.

Namun menjelang sesi berbagi, saya terhenyak kala MC yang malam itu dirangkap oleh Mba Nia CAC, mengenalkan siapa Nonadita.
Dia seorang blogger berprestasi dan atas keaktifannya ngeblog, dia meraih penghargaan Microsoft Bloggership Award 2009 dan diundang ke AS. Gadis berkacamata ini banyak berbagi mengenai kepenulisan, ngeblog, tips-tips menulis, dsb. Untuk kenal dekat dengan dia, baca saja blognya nonadita.com. Inspiratif.
Cool dah pokone…!

Bersama Nona ‘blogger’ Dita. Cantik, Cerdas, dan Mendunia.

Itulah semua para inspirator yang telah berbuat untuk bangsa ini. Kapan giliran kita?
Semoga.

Viral Peace and Generation Change Training US Embassy Jakarta

Dialog Dengan Wakil Dubes Amerika, Mr. Theodore G Osius.

Pada tanggal 26-29 April 2012 lalu, saya berkesempatan mengunjungi Jakarta. Terpilih dan diundang oleh Kedutaan Besar Amerika Jakarta (US Embassy) untuk mengikuti training dengan tajuk Generation Change (GC) Training. Sebenarnya undangan untuk mengikuti pelatihan ini merupakan ‘hadiah hiburan’ setelah gagal berkelana ke Amerika melalui beasiswa SUSI (The Study of US Institute) On Religious Pluralism :D.

Sebagaimana diketahui, jika Anda seorang scholarship hunter, setiap tahun Amerika menawarkan beragam jenis beasiswa baik berupa short-training di Amerika maupun beasiswa untuk melanjutkan study S2 (postgraduate) lewat Fullbright. Nah untuk mahasiswa undergraduate ada beberepa beasiswa yang ditawarkan. Dari IIEF ada IELSP dan UGRAD (jika Anda belum kenal dengan jenis beasiswa ini, search saja di Google 😀 ). Sedangkan SUSI on Religious Pluralism sendiri merupakan program yang didanai oleh pemerintah Amerika untuk undergraduate students leaders yang bertujuan pada peningkatan pemahaman toleransi beragama diantara sesama dan meningkatkan skill leadership mereka. Selain SUSI, ada juga program yang fokusnya untuk mereka yang peduli lingkungan (environmental issues) dan New Social Media. Ketiga program ini plus IELSP dan UGRAD, seleksinya tiap tahun.

Jika IELSP dan UGRAD proses seleksinya dengan mengirimkan dokumen (hard copy) ke Jakarta serta menyaratkan skor minimum TOEFL, namun SUSI, New Social Media, dan Environmental Issues proses seleksinya hanya menulis Essay dan mengirimkannya via email. Syarat kemampuan Bahasa Inggris pun bukan dengan sertitfikat TOEFL namun dengan frasa ‘’Have Strong English Language Skill” di daftar persyaratannya .

Kembali ke Generation Change training, ternyata sesampai di Jakarta , kami yang diundang seluruhnya berjumlah 30 orang mahasiswa dari kampus negeri/swasta dari Aceh-Papua. 15 orang yang akan mengikuti training mengenai Generation Change dan 15 orang untuk Social Media dengan tajuk training ‘Viral Peace’ (VP). Namun dua mahasiswa lainnya berhalangan hadir.

Fasilitator utama untuk training GC adalah Mr. Wajahat Ali. Seorang blogger, penulis, dan aktivis dari San Francisco Bay Area, sedangkan untuk VP adalah Madam Khumera Khan. Executive Director of Muflehun, penulis, yang juga peraih empat title akademik dari Universitas bergengsi dunia Massachutess Institue of Technolog (MIT) USA. Sebelum di Indonesia, event Gen Change ini juga diselenggarakan di Filipina.

Selama dua hari pelatihan, ada materi yang didesain terpisah. GC dan VP. Namun ada beberapa materi juga yang digabung. Diantara materi yang dijelaskan adalah mengenai leadership community, religious tolerance, project management, social media advances and best strategis, dan tips-tips untuk menjadi sukses!

Dihari pertama pelatihan, Wakil Duta Besa Amerika untuk Indonesia, Ted Osius, menyempatkan hadir dan berdialog dengan peserta training. Peserta training menanyakan mengenai Demokrasi, keputusan Amerika atas pendudukan beberapa Negara Timur-tengah, dan beberapa masalah politik dan interanasional lainya. Sharing dan dialog dengan orang kedua Amerika di Indonesia ini diakhiri foto bersama.

Pada malam terakhir pelatihan, sebuah keberkahan bertemu dengan beberapa penggerak perubahan sosial (social movement) di republik ini. Nia Sadjarwo (inisiator Coin A Chance), Ibu Ainun Chomsun (pendiri Akademi Berbagi), Shafiq Pontoh (Indonesia Berkebun), dan Nonadita (Mahasiswi IPB peraih penghargaan Microsoft Bloggership Award 2009). Mereka masing-masing menjelaskan kisah perintaan mereka dengan media dan jejaring sosial dalam memelopori sebuah perubahan. (Mengenai siapa mereka dan gerakan yang mereka pelopori, baca di tulisan berkutnya ye 😀 ).

Peserta Generation Change dan Viral Peace Training

Cerita KKN: Tentang Kebersamaan dan Belajar Bermasyarakat

Membawakan Sambutan dan Memaparkan Rencana Program Kerja KKN dihadapan Warga Desa Mangilu

Kuliah Kerja Nyata (KKN) adalah sebuah fase akademik yang meniscayakan Mahasiswa yang ingin selesai kuliah untuk mengikutinya.  Hampir semua perguruan tinggi (PT) di Indoensia baik swasta maupun negeri  memiliki fase akademik ini untuk setiap mahasiswanya. Walau ada yang menamainya secara berbeda. Seperti PPL, KPPLP, PKL, dan sebagainya. Namun satu kemiripan dari semuanya adalah hidup dan berbaur dengan masyarakat desa/ kelurahan dimana KKN itu dilaksanakan.

Begitupun dengan kampus tempat saya menimba ilmu, Universitas Hasanuddin (UNHAS) Makassar. 1 Maret lalu, UNHAS mengirim sekitar 400-an mahasiswanya untuk ber-KKN di dua Kabupaten di Sulsel, Maros dan Pangkep selama kuranglebih dua Bulan (1 Maret- 27 April). Saya yang tahun sebelumnya gagal ikut (padahal sudah mendaftar dan ditempatkan di Bulukumba) karena menemani tamu asing sebuah perusahaan Kakao di Makassar melakukan penelitian di Luwu, akhirnya bisa bergabung dengan rombongan mahasiswa KKN Unhas Gelombang 81 tahun ini.

Bersama tujuh orang teman lain (empat cewek, tiga cowok) dari tujuh jurusan yang berbeda saya ditempatkan di Desa Mangilu, Kecamatan Bungoro, Kabupaten Pangkep. Sekitar 1,5 jam dari Kota Makassar dengan sepeda Motor.

Di Desa penghasil marmer ini kami tinggal di rumah Kepala Dusun Sela, satu dari tiga Dusun yang ada di Desa Mangilu.

Pada hari pertama tiba di Mangilu, tak banyak yang kami kerjakan. Karena berangkat dari fakultas dan jurusan yang berbeda, hari pertama kami habiskan dengan saling mengenalkan diri sekaligus memilih kepala suku J. Saya dari Sastra Inggris, Ode anak Teknik Geologi, Ale dari Akuntasi, Fadel dari Administrasi Negara, Farra cewek Hubungan Internasional, Mia akhwat Ilmu Ekonomi, Purnama cewek Perikanan, dan Vivi anak Teknik Sipil berembuk menentukan arah mahligai KKN selama dua bulan kedepan.

Atas kesepakatan teman-teman, saya diamanahkan sebagai Koordinator Desa (Kordes) yang nantinya bertugas mengatur dan berkoordinasi dengan pihak terkait (Kepala Desa, Korcam, Supervisor, dll) untuk kesuksesan KKN. Selain memilih Kordes dan perangkat desa yang lain, hari itu juga kami berembuk dengan tuan rumah. Terutama mengenai masalah konsumsi selama dua bulan kami ber-KKN di desa ini. Masalah konsumsi ini harus diputuskan sebijak mungkin. Jika tidak bijak, bisa-bisa dua bulan KKN akan menjadi masa-masa suram nan runyam karena ongkos hidup yang diluar dugaan mahalnya. Semuanya untuk kenyamanan kita sebagai mahasiswa KKN dan tuan rumah yang akan kita tinggali rumahnya.

Oleh tuan rumah (Bapak Dusun), kami diberikan kebebasan untuk mengurus konsumsi sendiri. Memasak dan sebagainya. Karena rumah panggung, kami diberikan tempat di lantai dua. Tersedia dua kamar untuk perempuan, dapur beserta perlengkapan memasak. Sedangkan kami yang laki-laki share ruangan tamu sebagai tempat tidur yang juga nantinya digunakan sebagai tempat makan, maen game, komputer, rapat, dsb. Belakangan kami ketahui bahwa dinamika setiap posko KKN mengenai pengaturan konsumsi ini berbeda-beda. Ada yang memasak sendiri seperti kami namun ada juga dimasakkan oleh tuan rumah. Tergantung tuan rumahnya ingin dibayar berapa.

Mia dan Purnama MemberikanPelatihan Pembuatan Bakso Ikan Kepada Ibu-ibu Desa

Hari kedua sampai ketujuh kami melakukan survey, silaturahim ke Kantor Desa, sekolah-sekolah SD-SMP, rumah kepala Dusun, RT, Bidan Desa dan rumah-rumah warga. Mengenalkan diri sekaligus sharing informasi mengenai gambaran kehidupan Desa. Silaturahim ini juga bertujuan untuk mendapatkan informasi awal yang nantinya digunakan dalam penyusunan rencana kerja KKN sesuai bidang keilmuan masing-masing.

Pada malam hari keenam, kamipun berembug mengenai rencana program kerja yang akan dipresentasikan pada Seminar Program Kerja di Kantor Desa pada dua hari berikutnya. Hasilnya, untuk program keahlian dan keilmuan individu, Saya akan mengajar Bahasa Inggris di SMP yang ada di Desa itu, memberikan kursus Bahasa Inggris (Conversation) untuk pemuda Desa yang kebanyakan berprofesi sebagai karyawan di beberapa perusahaan Marmer yang ada di Desa itu, dan juga mengadakan seminar mengenai Jurnalisme Warga (Citizen Journalism) untuk warga. Ode akan melaksanakan pelatihan pemaanfaatan limbah marmer untuk warga dan juga memberikan pelatihan IT (Komputer Dasar) untuk guru-guru SD dan SMP. Ale akan mengadakan sosialisasi gemar menabung dengan memanfaatkan Celengan Bambu untuk siswa SD. Mia dan Purnama akan memberikan pelatihan UKM untuk Ibu-ibu desa. Memberikan pelatihan mengenai pembuatan Bakso Ikan. Selain itu Mia juga memberikan pengajaran mengaji dan keislaman untuk anak-anak SD setiap sore di Posko. Farra mengajar Bahasa Inggris di SD. Dan Vivi membuat plat besi petunjuk jalan. Sedangkan untuk program kerja tambahan, Lomba Cerdas Cermat antar SD dan pertandingan olahraga antar dusun masuk dalam daftar. Semua proker ini diluar program kerja kecamatan dan program  kerjasama dengan Fakultas Kedokteran UNHAS dan Perhimpunan Dokter Mata Indonesia yaitu mendata status gizi balita dan penderita katarak.

Ode Memberikan Pelatihan Komputer Untuk Guru-guru SD

Program kerja kami kemudian bertambah lagi setelah pada Seminar Program Kerja Desa, Bapak Kepala Desa memberikan usulan dua proker tambahan, yakni kerja bakti dan pembuatan besi plat penunuj jalan. Sedangkan dari warga masyarakat hanya memberikan usulan dan masukan mengenai masalah teknis terkait program kerja yang telah kami susun.

Memang untuk urusan proker ini, ketika masa pembekalan sebelum berangkat ke lokasi beberapa minggu sebelumnya, supervisor kami sudah mewanti-wanti agar sebisa mungkin menghindari program kerja fisik. Selain akan memakan biaya juga akan memberatkan mahasiswa KKN. Buatlah program kerja yang kira-kira masyarakat butuhkan dan upayakan menitikberatkan pada perubahan pola pikir masyarat.

Setelah pelaksanaan seminar Desa sebagai ajang perkenalan diri dan sosialisasi program kerja dihadapan warga masyarakat, kami mulai mengeksekusi pelaksanaannya.

Selama kurun waktu satu setengah bulan, belasan proker itu kami eksekusi satu persatu. Disinilah peran kebersamaan diantara teman-teman mengambil peran. Tentu saja ada riakan-riakan yang jika tidak bijak menyikapinya, akan berimbas pada kebersamaan dan suasana posko. Namun karena masing-masing memiliki itikad baik untuk belajar bermasyarakat, akhirnya kami bisa menyelesaikan proker itu secara sempurna dua hari sebelum penarikan.

Foto Bersama Bapak Babinsa dan Kepala Desa dan Nyonya

Visiting Toraja : A Dream Comes True

Bersama Courtney di Kete-kesu. Mahasiswi pasca Duke University USA dan juga seorang peneliti Kakao.

Tanah Toraja. Siapa yang tak pernah mendengar nama salahsatu Kabupaten di Sulawesi Selatan ini? Saya sendiri, memori saya tentang Tanah Toraja mulai terekam ketika saya  masih duduk di kelas V SD melalui pelajaran IPS. Gambar Rumah Tongkonan yang ada dalam buku pelajaran IPS ketika itu benar-benar memberikan sebuah imajinasi akan keinginan mengunjungi tempat itu kelak ketika besar nanti. Walau sebagai anak kampung yang dibesarkan di pulau nun jauh dari Tanah Toraja (pedalaman NTT) belum terlalu mengerti arti dari kekayaan budaya. Yang saya kagumi ketika itu adalah bentuk rumah Tongkonan yang unik.

Beberapa tahun kemudian, khayalan dan imajinasi abstrak saya ketika masih SD itu ternyata dikabulkan Tuhan. Sebagai anak rantau yang sudah meninggalkan kampung halaman selepas tamat SD memungkinkan saya untuk menginjakkan kaki di Tanah Toraja.

Tiba di Makassar pada pertengahan 2004 setelah empat tahun sebelumnya berkelana di Bima (NTB), membuat jarak saya dengan Tanah Toraja semakin dekat. Namun bukan perkara mudah bagi anak rantau yang masih sekolah untuk begitu saja berkelana ke Tanah Toraja yang jaraknya dari Kota Makassar sekitar 350 KM dengan waktu tempuh antara 7-9 jam.

Namun kesempatan emas itu benar-benar datang. Pertengahan tahun 2010, ketika saya sudah kuliah semester empat di jurusan Sastra Inggris Universitas Hasanuddin (UNHAS) Makassar, kesempatan berkunjung dan melihat Tanah Toraja dan segala kekayaan budaya yang dimilikinya benar-benar menghampiri saya.

Saya mendapat kesempatan untuk menjadi interpreter dan menemani tamu asing dari sebuah perusahaan Kakao ternama di Makassar. Bersama seorang teman dari Jurusan Ilmu Ekonomi UNHAS, saya menemani empat orang tamu asing dari US, Kanada, dan Meksiko untuk melakukan serangkaian penelitian mengenai Kakao di wilayah kabupaten Luwu (Kabupaten ini merupakan penghasil Kakao terbesar di Sulsel).

Diatas Kakao yang baru dipanen di pedalaman Luwu

Sentral kegiatan kami adalah di wilayah Palopo. Selama tingga Minggu bolak-balik Palopo- Kabupaten Luwu untuk melakukan serangkaian interview dengan petani Kakao.

Setelah data penelitian dirasa cukup, empat tamu asing kami menanyakan kemungkinan jalan-jalan ke Toraja sekaligus refreshing mengkahiri penelitian mereka. Gayung pun bersambut. Saya yang memang sedari kecil mengimpikan jalan-jalan ke Tanah Toraja seolah mendapat durian runtuh. Jalan-jalan ke Tanah Toraja GRATIS! Thanks God..hehe. Teman dari Ekonomi juga setuju. Deal. Toraja, I’m coming.

Antara Palopo-Toraja. Jeda sejenak menikmati kabut

Tepat tiga hari sebelum pulang ke Makassar, kami pun benar-benar mengeksplorasi salahsatu warisan dunia UNESCO 2004 ini (Inscription World Heritage- C1038).

Setelah check-in di Toraja Heritage Hotel (THH) di Kete-kesu, sore harinya empat tamu asing kami tak sabar untuk memulai petualangan budaya menelusuri situs-situs budaya Toraja yang mistis. Oleh seorang guide lokal, kami dibawa ke beberapa tempat perkuburan orang Toraja. Londa, Lemo, Kete-kesu, dan beberapa tempat yang lain. Apakah Anda juga sudah pernah berkunjung kesana? Kalau belum, hayoook…segeralah! 😀

You see these bones?. Disalahsatu gua kuburan di Toraja.
Depan Kuburan ‘segar’. Lemo Toraja.
Stone Grave. Lemo.